Usahlah Terlalu Banyak Berehat…

Oleh: Pak Syed

 

Ketika kita meniti era era kebangkitan dakwah ini, ada disana satu mentaliti yang sangat bahaya yang sering diperingatkan oleh mashaikh dakwah . Mentaliti ni bagaikan barah yang memakan diri dari dalam ..mentaliti ISTIRIHAT.

 

Sungguh kecenderungan ISTIRIHAT ini telah lama menjadi musuh pejuang. Ia adalah salah satu dari banyak rintangan –awaiq-dan halangan –munathafaat-dijalan dakwah dan keseluruhan perjuangan islah dan dakwah. Istilah kita “Rabun Bashirah” – bukan rabun mata-tetapi hatinya yang rabun..lantaran kesibukan karier yang “mendera”  ataupun saat-saat poket-poket mula penuh dengan wang padat terisi. Juga mungkin terjadi lantaran ketidak cermatan pimpinan atau murobbinya untuk terus “membebankan” ikhwah dengan kerja-kerja dakwah agar ia sentiasa terpikul dengan masuliah ataupun anak buah kasihan melihat pimpinan yang bekerja siang-malam untuk karieirnya juga dengan masuliah dakwah lalu terus bersikap …marilah akhi kita ambil pilihan santai..kohor- kohor lah sheikh..

 

Dalam lembaran sejarah kita teringat kisah Imam Ahmad bilamana beberapa kader menasihati beliau mengambil  keringanan-ruksah- dengan mengiakan secara lahir apa yang dimahukan oleh pemerintah bahawa Al Quran itu makhluk sedangkan hati tetap tak berubah menyakini sebagai firman Allah dan bukan makhluk..bohong sunat kata orang sekarang. Imam Ahmad mengomentari pandangan mereka dengan kata-katanya yang mashur “ Jika demikian jalan fikiranmu, maka sungguh engkau sudah istirihat…”

 

Ya ..memang ada kita jumpai, termasuk dikalangan akh kita juga yang mengikut jalan tarbiyah ini – ‘pemilik otak pencen – Dzawil Uqulil Mustarihah-anta orang muda , anta kuat lagi ..ana dah pencen. Duduk kat belakang aja lah…aduh  bagaimana ya pak mahu jawab !

 

Kita teringat dalam seerah ada tecatit kisah yang menjadi asbabun nuzul surah  Albaqarah ayat 195 . Saat beberapa  orang Ansar mula berfikir/berhasrat untuk mengurangkan RITME/TEMPO jihad dengan mula memfokuskan dirinya  ke ladang-ladang mereka . Maka turun ayat Allah menegur “ Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah dan janganlah kamu jatuhkan dirimu sendiri kedalam kebinasaan..iaitu Allah menegur sikap para sahabat yang mahu mengendurkan Jihad dan mula menfokuskan pada Dunianya itu sebagai …menjatuhkan dirimu sendiri kedalam kebinsaan…

 

Abu Ayub Al Ansari ra sahabat karib Rasulullah pernah membetulkan kefahaman sejumlah pasukan tentera muslimin di Konstatinapole yang berteriak-teriak kearah seorang prajurit yang bersendirian menyerbu kebarisan tentera Rom “ Sungguh kau telah lemparkan dirimu dalam kebinsaan” . Abu Ayub Al Ansari ra sejarah hidupnya penuh dengan aktivisma bersama Rasulullah saw sehingga tua – beliau masih terus berjuang sehingga umur 80an dan akhirnya mati di kuburkan di Konstatinapole. Hidup yang tak kenal Istirihat dan penuh berkah dan produktif.

 

Otak istirihat ini harus digantikan dengan otak Istiqamah terus dalam amal dan kerja dakwah..itulah obat iman. Sesunggunhnya perintah istiqamah itu telah membuat Rasulillah saw beruban “ SYAYYABATANI HUDUN WA AKHAWATUHA ( Hr Tirmidzi, Hakim dan Tabarani). Ia adalah bergerak yang tak mengenal berhenti. Ia adalah keteguhan tak kenal menyerah. Ia adalah bukti kejujuran pengakuan siapapun yang mengaku bertuhankan Allah. Dengan izin Allah tangan-tangan para Murobbi telah berjaya meninggalkan satu pesanan yang akhirnya menjadi satu sikap hidup para amilin yang berjaya “ JADIKAN KERJA KERAS SEBAGAI MENU SIHAT DAN PENGORBANAN SEBAGAI OBAT..”

 

Para mashaikh tarbiyah membayangkan para akh itu adalah mereka yang sentiasa siap dengan perlengkapan dan bekalnya, memusatkan seluruh perhatian dan fikiranya akan kerja dakwahnya yang menguasai seluruh penjuru diri dan relung hatinya. Bila dipanggil datang, bila di seru dia RESPOND dengan segera. Datang -perginya, cakap-tuturnya, serious dan senda guraunya tidak melampaui medan yang telah dia pilih sebagai jalan hidupnya itu..ambisi dan wakaf hidupnya itu buat jihad di Jalan-Nya.

 

Kata Imam Albanna “ Adapun pejuang yang tidur sepenuh hatinya, makan sepenuh mulutnya, tertawa sepenuh kerongkongnya dan menghabiskan waktunya dalam main, gurau, amal sia-sia dan gemilau nafsu, sangat jauh dari keberhasilan dan tak tertulis dalam barisan para pejuang “

( Majmuk Ar Rasaail)

 

Musuh istirihat..Malaysia aman damai..Uhhh sungguh kalimat-kalimat yang menipu kita! Akh yang mengira musuh akan diam dan tak lagi mengejar! Telah mulai langkahnya dan pandangan hidupnya dengan dua (2) kesalahan . Pertama dia mengabaikan karateristik jalan dakwah sebagai jalan yang panjang dengan problematika yang tak kunjung habis dan sedikit pula pendukungnya. Keduanya, dia buta sejarah dan ingin mencabut sejarah dari kurikulum dakwah.  Mereka betul-betul tidak menyangka akan ketelitian musuh merancang dan mengatur dan telah terlucut sifat kader yang sejati…yang matanya sentiasa menyala berjaga !

 

Ya..dalam era transformasi ini kerja memang banyak, perlu terus berkorban dan berhati-hati  dan buang jauh-jauh penyakit ini .. pemilik otak pencen – Dzawil Uqulil Mustarihah. Kerana sesunggunya waktu itu ibarat pedang yang tajam. Jika kita tak membypassnya, dia akan membypass kita.! Semuga kita semua berhati-hati akan penyakit ini. Akhirul kalam kita mengingatkan sesama kita akan kalimat-kalimat ini “ kamfina walaisa minna wakam minna walaisa fina – berapa banyak orang yang berada ditengah kita, tetapi dia bukan kelompok kita dan berapa banyak orang yang tercatat bahagian dari kita tetapi dia tidak berada ditengah kita “. – KEKITAAN kita terletak bukan pada mentality istirihah malah pada kebersamaan menangung beban dakwah dan jalan perjuangan yang panjang ini. Semuga kita semua terus terpimpin dan memimpin. Amin Ya Rabb.

 

Pak Syed.

 

 

Comments

comments

No comments.

Leave a Reply