Sebuah puisi untukmu

 

Aku masih ingat

di waktu keringat kita

kering, di sapu lebatnya mata air

yang jatuh ke bumi

 

aku masih ingat

pada simpuhan-simpuhan lutut

yang berlaga atas satu nama pujangga

‘kebenaran’

 

Aku juga masih ingat

pada basahan cinta

sesyahdu luruhnya butir-butir salju

yang memutihkan gelapnya jiwa kita

 

Aku juga masih ingat

pada letihnya jiwa yang bergetar

seusai perjalanan yang panjang

demi sebuah nama perjuangan

 

Aku masih ingat detik itu

kita mengalunkan doa rindu

kita memintal jemari cinta

hanya supaya,

kita mahu rasa bahagia di dunia ini

bertuhan Rabb kita yang Esa

dan supaya hidup ini bermakna

memperjuangkan kebenaran.

 

Jangan putus asa sayangku,

pada perjuangan dakwah penuh mehnah ini,

untuk merasai manis dan zouqnya nikmat di syurga

kepahitan itu yang perlu kita telan sementara di dunia

 

Jangan kau tinggalkan kenangan di jalan ini,

menjadi episod memoar yang tidak lagi akan bererti

 

Jangan berhenti berdoa dan berpaut pada Allah

teguh dan tetapkanlah hatimu,

pada jalan dakwah ini.

 

Jangan kalah

pada hasutan syaitan

pada desakan hasrat jiwa

 

kerana,

pada sebuah perjalanan yang panjang

pada bergulirnya hidup yang penuh mehnah,

ada sebuah kemanisan , tiada taranya

ada sebuah kebahagian, asyik rasanya.

 

Sabar sayangku

sehingga kita bertemu

pada kemenangan, di penghujung

perjalanan ini.

 

 

Ukhtimu,

Muharikah

CTC UITM

Sg Buloh

Comments

comments

No comments.

Leave a Reply