Sebuah kefahaman

Salam

 

afwan kerana sudah lama tidak menitipkan tulisan di sini. Pembikinan website baru sendiri mengambil masa dan banyak juga amanah lain yang perlu diutamakan.

 

Apa yang saya fahami di Malaysia ini adalah, apabila medannya terlalu banyak untuk dicapai, tenaga kita sendiri akan menjadi terpecah. Namun jauh di sudut hati kita, kita tahu kita perlu terus beramal dan berbuat. Tanpa kita berfikir bagaimana untuk buat.

 

Berada di Malaysia sendiri menjadikan terkadang saya merasa down melihat keadaan diri sendiri yang jauh lebih rendah berbeza dengan teman seangkatan mahupun adik-adik yang tinggi himmahnya di dalam dakwah.

Sehinggakan saya bertanya pada diri sendiri, apakah Malaysia lebih mudah mencalitkan dosa dan maksiat sehinggakan merasai bahawa berkorban untuk dakwah itu amat berat?

Namun pada saya, di Malaysia ini , cabaran paling utama adalah penyusunan prioriti. Semua perkara kena buat, tapi manakah satu yang perlu diutamakan. Begitu juga keutamaan itu akan disusun mengikut kefahaman.

 

Tapi bagaimana kefahaman itu dapat dibina jika terkadang para muwajih dan murabbi sendiri ketika mengisi daurah , seolah-olah memberikan ceramah umum, tanpa ada taujihaat kefahaman, dan kader dakwah masing-masing memberi neraca dan buah fikirannya tersendiri ketika menerima masukan ilmu.

Kerana itulah, jika kita benar-benar mahu memahami dakwah ini, kita perlu berguru dengan murabbi yang mampu mengarahkan kita dan memberikan kita fiqh/kefahaman pada dakwah semasa kita. Tentang langkah yang perlu dibuat, tentang kerjaya, tentang medan amal, tentang sumbangan dakwah dan lain-lain.

Apabila kita mula membuat pilihan sendiri, tanpa berbincang dan bertanya pendapat, acapkali kita akan tersilap langkah dan kesal di kemudian hari.

Dan memang, di Malaysia ini, amat mudah untuk kita buat pilihan sendiri dan buat kerja sendiri-sendiri.

Dan saya sendiri mengalami masalah ini.

 

Begitulah,

kehebatan seseorang itu di medan dakwah, bukanlah pada kehebatan oratornya.

Bukan pada keberadaannya di setiap program mahupun tempat.

Ataupun seorang yang dikenali kerana selalu ke hadapan memberi sumbangan.

 

tetapi kehebatan itu ada pada kefahamannya.

DAri kefahaman itu dia akan ikhlas.

Dari keikhlasan itu, dia akan beramal sesuai dengan masa dan tempat, akhirnya memberikan hasil luar biasa sekali.

 

Ibu saya selalu berkongsikan pada kami tentang kisah oranng yang berjaya dalam Petronas, mahupun mereka yang smart dalam bisnes.

 

I wonder, bilakah lagi masanya untuk kita bukukan kisah-kisah orang yang amat berjaya dalam dakwahnya. Ternyata, untuk berjaya dalam dakwah di Malaysia, adalah 10x lebih sukar dari luar negara.

 

Dan saya sendiri masih merangkak, masih berpaut dan berpapahan di dalam meraih perkara itu.

Sama-sama kita doakan ya.

 

 

Teruskan beramal dan bekerja di medan ini :)

Comments

comments

2 Responses to “Sebuah kefahaman”

  1. aku-bukan-robot

    Jan 20. 2013

    tulisan yang ringkas tapi padat. moga mampu faham. jazakillahu khairan jaza’ akak.
    moga Allah permudah semua urusan. (=

    Reply to this comment
  2. qien

    Apr 15. 2013

    Assalamualaikum.. mohon copy & share ya..

    Reply to this comment

Leave a Reply