Ayat-ayat Cinta

 

Topiknya pasti membuatkn kalian berasa teruja tahap radiasi level Sembilan puluh lapan.

Bangun pagi dengan penuh sinar dan harapan baru. Langkah diatur satu persatu. Sebaik kewajipan asasi terhadap-Nya ditunaikan, jadual robotku mula mengambil tempat. Jadual subjek hari ini yang terpampang secara terang lagi bersuluh-suluh di meja belajar yang gunanya bukan untuk belajar sangat, menjadi tarikan utama. Mata meliar mencari buku buku yang berkenaan untuk dimasukkan ke dalam beg galas yang sudah dimamah usia yang lanjut. Keadaan meja bagai semalamnya dilanda ribut catrina memedihkan mata memandang.

Kelihatan seolah-olah pada malamnya study sakan.

Sedang asyik menyusun buku buku A-level yang berlambakan itu mengikut genre-genre yang sesuai atas para para, secara tidak diduga dan tidak disangka sejarah silam versi drama Korea yang jiwangnya tahap platypus yang termutasi menayangkan agenda-agenda yang kurang sopan. Sila tidak bayangkan. Erks. Luka lama berdarah kembali. Nanah yang kian menghilang kembali menjelma.

Satu dua dan tiga dan beberapa helaian lagi terkemudiannya, nota-nota cinta lima puluh lapan sen versi kanak-kanak zaman purba jatuh ke tangan. Ibu jari tangan menggeletar sehingga ke tulang rusuk kiri.

Maka rahsia-rahsia kerajaan kembali terbongkar di atas kertas kertas yang kebanyakannya berbau wangi dek semburan semburan asid sintetik seperti Kalvin Kelin, Playgirl, Redset, Gucil, Roxoy dan semburan-semburan lain yang setaraf dengannya. Perlu diketengahkan juga sisi kertas dibakar menggunakan lingkaran ubat nyamuk edisi zaman Tun Tan Cheng Lock secara tidak langsung memanifestasikan hasil seni tahap dewasa yang harus diberi pujian dan mungkin anugerah. Agak berinovasi bagi kanak kanak riang yang baru mengenal liku liku kehidupan.

Ok agak panjang huraian di situ.

Tika mana membaca beberapa frasa yang agak salah dari segi tatabahsa dan kosa katanya seperti ‘I Lap U’ dan seumpamanya, tiba tiba ruam-ruam timbul ekoran alergik.

Memori lama lalu menayangkan filem filem cintan-cintun tempatan yang sudah semakin terhakis dek arus pemodenan. Terbayang beberapa wajah dan nama gadis-gadis Melayu terakhir yang dikecewakan kerana gagal memenuhi standar piawaian yang ditetapkan oleh SIRIM. Eheh. Antara mereka ada yang menangis selama tiga purnama tanpa surut surut. Ada juga yang membuat aksi stun berani mati atas bangunan paling tinggi di kawasan perumahan waktu dulu.

Yang dikecewakan entah lari ke mana.

Cinta manusia.

Apakah yang diharapkan dari manusia?

Bukankah cinta Allah itu lebih pasti dan kekal? Bukankah Dia kekasih yang paling setia, tiada bandingnya? Apakah kita tidak mengerti?

Kita buta kerana menilai dengan mata.

Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan

(Al-Fatihah :5)

Pernahkah kita memikirkan ayat cinta di atas? Ayat ini diajarkan kepada manusia supaya setia kepada-Nya. Supaya mencari pertolongan daripada-Nya. Supaya menyerah segala-galanya kepada Dia. Dia menyeru, seolah seolah mengajarkan kita satu dialog yang membuktikan kita ini hamba yang hina. Setiap hari kita membaca dan melafazkannya adakah kita masih tidak mengerti? Di mana signifikannya tarbiyyah dalam solat jika kita gagal dalam rukun ini?

“Wahai manusia, sembahlah Aku. Datanglah kepada Aku. Engkau insan yang lemah yang memerlukan pertolongan. Bermunajatlah denganKu nescaya akan Aku tunjukkan kamu kebenarannya.”

Seolah sedemikian rupa ajakan surat cinta daripada Allah ini. Menawarkan cinta yang tidak berbelah bagi

Rakan rakan, Subhanallah.

Tapi sayang. Cinta Allah tidak berbalas. Cinta Allah bertepuk sebelah tangan. Tuhan menawarkan cinta-Nya dan kita dengan kejahilan dan penuh ego tidak mempedulikan tawaran ini, menolak ketepi. Bukankah itu cukup kurang ajar bagi hamba yang hina seperti kita ini?

Mengapa ada dalam kalangan kita bisa menangisi kehilangan kekasih baik lelaki mahupun perempuan. Mengapa kita sangup berlapar dahaga untuk membahagiakan insan tersayang? Bahkan mereka itu bukan stau kepastian. Bukalah mata wahai rakan dan teman.

Balaslah cinta-Nya kerana Dia tidak akan pernah menutup pintu tersebut. Ayuhlah kita tanam cinta terhadap-Nya. Cintailah Dia. Kongsi lah duka dan lara dengan-Nya. Dialah pendengar yang setia. Pergilah kepada-Nya. Ayuh!

Sambutlah seruan-Nya.

Wallahua’lam

 

Karya Pembaca Majalah Jom!

Penulis: Inspector Saahab

Blog Penulis: Nasi & Lemak

Penuntut di INTEC UITM

Comments

comments

No comments.

Leave a Reply